Kenali Ustaz Anis Matta – Bicara Wang – Bahagian 3

anis matta 1Sekarang saya ingin lebih jauh menembus kembali mengapa kita miskin selama ini?

Sebabnya kita miskin adalah:

Pertama, kerana kita memiliki pemahaman agama yang salah. Salah satunya 5 alasan tadi tidak beredar dikalangan kita. Sekarang cuba kita tonton acara TV, nonton acara ceramah subuh di TV. Kita akan lihat sebahagian besar ceramah-ceramah TV itu menyuruh orang-orang miskin itu semakin miskin atas nama kesabaran. Bahkan ada perang terhadap materialisme, kerana kita harus zuhud sekarang. Pemahaman tentang kezuhudan itu salah satu pemahaman yang paling banyak merosak kita. Kerana kita tidak tahu bezanya orang zuhud dengan orang miskin.

Imam Ghazali mengatakan orang zuhud itu adalah orang yang punya dunia lalu meninggalkannya dengan sadar. Orang miskin itu adalah orang yang ditinggal dunia. Kalau ada orang miskin tidak dapat makan lalu puasa Isnin-Khamis itu bukan orang zuhud. Itu orang miskin yang berusaha memaksimalkan keadaan atau keterbatasan yang dimiliki agar tetap dapat pahala. Daripada tidak makan dan tidak dapat pahala lebih bagus tidak makan dapat pahala.

Orang zuhud itu orang pasca dunia kalau orang miskin itu orang pra-dunia. Kita lihat Rasulullah SAW itu sudah kaya raya sebelum jadi Nabi. Kemiskinan Rasulullah yang kita baca di hadits-hadits itu adalah kemiskinan atas pilihan. Itu adalah pilihannya kerana dia punya misi yang jauh lebih besar, yakni: yang begini itu dia tidak perlu lagi, sudah selesai. Bahkan Rasulullah mengatakan semua nabi-nabi itu sebahagian besarnya kaya. Tidak ada lagi nabi yang diutus setelah nabi Syu’aib melainkan pasti dia berasal  dari keluarga kaya dari kaumnya.

Rasulullah itu mengenal wang waktu umurnya 8 tahun, dia mulai kerja dan mendapatkan gaji. Pekerjaan pertamanya mengembala kambing. Umur 12 tahun dia sudah ke sana- ke sini dalam dan luar negeri terlibat dalam bisnes keluarga. Umur 15 sampai 19 tahun ikut dalam perang sehingga punya pengalaman ketenteraan. Umur 20 tahun Rasul sudah jadi pengusaha investornya adalah Khadijah. Waktu umur 25 tahun dia nikah dengan investornya. Berapa maharnya? Seratus ekor unta. Berapa harga seekor unta sekarang? Jauh lebih mahal dari 1 ekor lembu. Kira- kira 10 juta rupiah (RM5k) harga 1 ekor unta jadi jumlahnya 1 Milyar (RM50k). Anak muda 25 tahun punya wang cash 1 Milyar (RM50k). Itu maharnya tapi yang disimpan itu masih ada. Walaupun Rasulullah SAW setelah menjadi Nabi mengatakan sebaik-baik wanita adalah wanita yang cantik dan mahar yang murah, itu sebagai sistem tapi tradisi jahiliyah itu status.

Oleh kerana itu, waktu bapa saudaranya yang bernama Abu Thalib menyampaikan khutbah nikahnya sebagai sambutan keluarga pada pernikahan Rasulullah SAW, beliau mengatakan sesungguhnya orang Quuraisy tahu bahawa Muhammad salah seorang pemudanya yang terbaik, yang paling terhormat. Layaklah dia nikah dengan Khadijah kerana maharnya tersebut. Pemuda 25 tahun punya wang 1 Milyar, sedangkan kita 25 tahun baru selesai Perguruan Tinggi dan karya terbesar kita adalah menulis lamaran kerja (CV).

Ini pemahaman keagamaan yang beredar dikalangan kita yang membuat kita ini miskin. Itu sebabnya di zaman penjajahan dahulu para penjajah itu dengan sengaja menghidupkan kelompok-kelompok sufi di tengah masyarakat. Faham sufiyah dihidupkan supaya orang-orang miskin itu tidak pernah bermimpi menjadi kaya dan merasa benar bahawa dia miskin. Maka langkah pertama menuju kekayaan adalah perbaiki dulu pemahaman keagamaan kita. Saya dahulu sekolah di pesantren (Pondok) 6 tahun, tempatnya dulu itu di hutan, bahkan tidak ada kereta lewat di sana, kalau kita ingin mendapatkan kenderaan umum kita harus jalan 3 km terlebih dahulu.

Pada suatu hari ada ribut datang dan menerbangkan seluruh atap gedung, masjid, dan seluruh benda yang ada disitu. Semuanya mudah diterbangkan kerana bangunan yang ada adalah bangunan murah semuanya. Tiap hari kita makan hanya nasi dan kicap selama 6 tahun. Setiap kali kita makan, guru saya selalu bicara ini nasi akan membuat kamu besar. Cuma perlu waktu. Kerana itu fisik saya kecil kerana pada masa pertumbuhan kita tidak mendapatkan gizi yang baik dengan alasan latihan, sabar, perjuangan.

Waktu itu saya bicara ini sekolah sengaja disimpan jauh dari kota kerana kota itu neraka, disini kita hidup dengan cara yang benar. Waktu itu saya mahu ke Jakarta untuk kuliah, saya minta guru saya istikharah buat saya, satu bulan kemudian saya datang dan dia menganjurkan kepada saya untuk kuliah di Jakarta saja di LIPIA, kerana LIPIA itu selingkar syurga yang dikelilingi oleh neraka. Itulah pemahaman keagamaan yang kita warisi. Waktu saya kuliah di LIPIA juga belajar syariah namun tetap tidak ada yang mengajarkan kita pemahaman keagamaan yang benar tentang kekayaan.

Kedua, kerana kita tumbuh dalam lingkungan pendidikan yang tidak mengajarkan kita dasar-dasar yang benar untuk menegakkan kehidupan. Lihat kurikulum yang kita pelajari. Tidak satu pun yang kita pelajari di sekolah itu benar-benar kita pakai dalam kehidupan kita. Sekarang belajar bahasa Inggris sejak kelas 4 SD sampai Perguruan Tinggi. Tahun pertama itu 10 tahun, tetapi TOEFL kita tidak bagus-bagus. Padahal bahasa itu adalah sarana komunikasi yang seharusnya menjadi basic. Begitu juga tentang wang. Kita tidak pernah sama sekali belajar disekolah tentang wang. Saya dulu belajar perdagangan di sekolah tapi itu pelajaran yang paling kita tidak suka. Jadi lingkungan pendidikan kita juga seperti itu. Setelah kita tarbiyah pun hal-hal seperti itu belum diajarkan. Mungkin kerana satu hikmah ataupun lainnya yang tidak kita ketahui.

Tetapi kalau kita membaca literature yang ditulis oleh Imam Hasan Al- Banna, sebenarnya perhatian ke arah ekonomi itu jesteru malah lebih besar dari awalnya. Bahkan muncul gagasan ekonomi Islam itu adalah anjuran dari beliau. Salah satu rintisan dari beliau untuk memperbaiki kehidupan ekonomi ummat Islam. Oleh kerana itu saya menganjurkan kepada ikhwah di kaderisasi (tarbiyah) untuk segera membuat materi tatsqif tentang wang, kerana itu perlu.

Ketiga, kerana kita ini memiliki ciri- ciri orang miskin dalam kepribadian.

Ciri orang miskin:
A) orang miskin itu tidak pernah bermimpi menjadi orang kaya. Kalau kita baca buku The Millionaire Mind, di dalam buku tersebut disebutkan fakta bahawa di kalangan orang miskin itu berkembang idea-idea yang membuat mereka itu miskin. Salah satunya kerana memang mereka tidak punya mimpi jadi orang kaya. Waktu sekolah saya pernah ikut kursus keterampilan membuat kasut, jadi saya boleh membuat kasut. Kerana kita mindset-nya disiapkan untuk menjadi buruh, kalau tidak boleh menjadi guru bahasa Arab akhirnya menjadi tukang kasut. Kita lihat rintisannya. Jadi kita tidak pernah punya mimpi untuk menjadi kaya. Contohnya, kalau kita lihat orang pakai kereta Mercedes, tidak pernah terfikir oleh kita kalau kita juga ingin punya kereta Mercedes. Yang terpikir oleh kita adalah tega-teganya orang ini pakai Mercedes.

Pertama kali Ketua Majelis Syuro membangun rumah, banyak sekali ikhwah yang protes. Saya bicara kenapa kalian protes. Dia pinjam wang antum. Saya datang ke rumahnya, masyaAllah rumahnya bagus. Ya Allah berikanlah saya model rumah yang seperti ini. Kalau kita melihat kereta bagus, rumah bagus, hinggap sebentar di kereta itu, sapu baik- baik lalu berdo’alah. Ketika tinggal di rumah mertua, saya boleh tinggal di tempat yang luasnya beberapa ribu meter. Cuma saya bicara, saya tidak ingin didominasi oleh mertua. Jadi setelah menikah saya bicara saya mahu keluar dari rumah ini. Kata mertua saya, “Kamu mahu tinggal dimana?” Itu urusan saya, satu tahun saya sudah tinggal di sini. Saya keluar. Lalu saya sewa rumah.

Rumah saya itu mirip reban ayam, tampal-tampa sahaja. Ada 3 petak rumah, kalau kita bersin disini akan terdengar oleh semua jiran kita. Lantainya sebahagian itu berupa tanah dan saya pun tidak punya katil. Saya punya katil setelah anak ke-3 saya lahir. Isteri saya kalau sudah hari Sabtu atau minggu mengajak pulang. Saya tahu dia ingin balik ke sana. Tapi kita belajar menata hidup kita sendiri, tidak tergantung dari orang. Setiap hari saya lewat di depan sebuah rumah besar halamannya luas. Kalau saya lewat rumah itu saya berjalan pelan-pelan sambil menunggu bas dari Al-Manar.

Saya melewati rumah itu yang terletak di sudut halaman yang luas dan ada banyak pohon-pohonan. Saya usap itu temboknya. Alhamdulillah rumah itu menjadi rumah saya. Apabila saudara antum punya kereta, antum jangan marah padanya. Jangan tanya wangnya dari mana. Jangan tanya seperti itu. Antum pegang keretanya, usap- usap keretanya. Sekarang kalau saya mahu ke DPP (Dewan Pengurusan Pusat) setiap hari melalui Menteng, melewati rumah yang bagus-bagus, disitu juga ada masjid yang besar bernama Sunda Kelapa. Saya suka berdo’a juga disitu. Ya Allah, saya ingin tinggal disamping masjid ini, bagaimana caranya atur  ya Allah. Syurga aja kita pinta, apalagi rumah.

Suatu waktu saya pernah naik private jet kepunyaan Abu ***** ****** waktu itu jauh sebelum era parti kerana saya suka ceramah di rumahnya. Kita pergi naik private jetnya. Enak juga naik private jet. Saya berdo’a juga disitu. Saya juga ingin yang seperti ini kerana enak. Syurga aja kita pinta apalagi seperti ini.

Kelmarin Muraqib ’Am ditanya oleh kader. Kadernya protes, “Ustadz Hilmi anggota dewannya sudah mulai berubah penampilannya..’. Di jawab oleh ustadz Hilmi mereka tidak ubah penampilan cuma menyesuaikan penampilan dengan lingkungan pergaulannya.

Jadi kalau ada ikhwah yang kaya-kaya saya juga bahagia. Saya paling senang kalau ada ikhwah yang punya private jet, perlu didorong itu. Jadi kita tidak perlu belanja tiket lagi kalau ingin ke Riau. Tidak terikat dengan jadual penerbangan biasa. Dan saya tanya harga private jet itu, setidak-tidaknya kita sudah tahu harga private jet itu. Sewaktu-waktu saya naik kereta Land Cruiser punya teman saya, kereta saya Kijang. Saya bicara keretamu lebih enak dari kereta saya. Dia bicara kenapa. Saya bicara saya fikir kereta saya itu lebih enak dimuka bumi, ternyata kereta bapak lebih enak. Memang kereta kamu apa, saya jawab Kijang. Dia bicara, “Oh itu kereta masa lalu saya”.

Ikhwah sekalian.
Karakter orang miskin itu harus kita hilangkan, itu sebabnya kita miskin. Kerana tidak punya mimpi menjadi orang kaya.

Kedua, kita ini umumnya tidak malas. Senang diuruskan. Dan, ada karakter yang buruk di Melayu, pada umumnya senang diberi hadiah daripada memberi hadiah. Bahagia dan bangga kalau diberi makan daripada kalau memberi makan. Kalau kita ingin menjelaskan orang Cina lebih kaya dibanding kita di negeri ini, kerana dia lebih rajin bekerja.

Saya pernah mengendalikan training di Telkom, saya suruh tulis mimpi-mimpi mereka semua. Saya kasih kertas besar, mereka menulis dan menggambar. Hampir semua mereka membuat gambar yang sama. Sebuah rumah disampingnya ada sawah-sawah, disampingnya ada masjid, kemudian ada pesawat terbang dan ada ka’bah. Saya suruh menjelaskan. Dia bicara nanti saya berharap insya Allah sudah naik haji sebelum pencen, setelah pencen nanti saya punya rumah di desa di sampingnya ada sawah-sawah, disampingnya lagi ada masjid. Jadi dia ibadah kerjanya.

Saya bicara bapak pencen umur berapa. Dia bicara 55 tahun. Mahu menghabiskan sisa umur di desa di samping masjid dan di samping sawah. Kalau bapak diberi umur 80 tahun oleh Allah SWT berapa sisa umur bapak, 25 tahun akan bapak habiskan disamping sawah. Begitu cara kita berfikir, kita menghindari masalah.

Saya pernah ceramah di Direktor BULOG, dia mahu pencen awal, dia tinggal di Patra Kuningan dekat rumahnya Pak Habibie (Bekas Presiden Indonesia). Saya diminta mengisi ceramah di rumahnya tentang pengurusan harta untuk orang yang lanjut usia. Yang hadir itu angkatan 63 UGM dari Fakultas Ekonomi semuanya. Saya bicara bapak setelah pencen nanti mahu tinggal dimana. Dia bicara mahu balik ke kampung halamannya di Solo. Saya tanya Solonya dimana. Dia bicara agak ke pinggir sedikit. Dia sudah punya rumah di sana, di sampingnya ada sawah-sawah, ada masjid, persis seperti gambar orang Telkom itu.

Saya tanya kenapa tidak tinggal di Jakarta. Dia bicara siapa yang boleh tahan tinggal di Jakarta setelah pencen. Biayanya mahal, anak saya sedang pada kuliah semuanya saya tidak kuat menanggung kos yang mahal. Cuba kita lihat waktu pendapatan kita berkurang yang kita lakukan itu adalah mengurangi kegiatan kita supaya kita menyesuaikan diri dengan pendapatan, seharusnya ketika pendapatan kita berkurang bukan kegiatan yang kita kurangkan tapi yang kita lakukan adalah tetap memperbanyak kegiatan dan menambah pendapatan.

Jadi saya bayangkan kalau bapak di kasih umur 80 tahun, bapak akan tinggal di kampung itu selama 25 tahun. Sekarang saya cuba mengkhayal-khayal kira-kira jadual hariannya seperti apa. Jam 3 insya Allah dia akan bangun qiyamul lail sampai subuh dia sudah tidak tidur kerana orang kalau sudah diatas 40 tahun keperluan tidurnya sebetulnya  cuma 2 jam, setelah subuh mungkin dia nanti wirid, setelah itu dia pergi jalan pagi (jogging), mungkin aktiviti jalan pagi dan lainnya selesai jam 7. Setelah itu dia mandi lalu sarapan dia baca Quran. Katakanlah selesai jam 9. Setelah itu dia shalat dhuha. Setelah itu mungkin tidak ada kegiatan yang dia lakukan. Lalu masuk waktu zuhur sebelumnya dia punya waktu 3 jam, setelah itu dia makan tengahari setelah itu dia bangun tidur siang, bangun ketika ashar. Ashar sampai maghrib dia lakukan duduk- duduk dikedai minum kopi sambil memandang sawah. Sebelum maghrib dia mandi, setelah maghrib dia makan malam sampai isya mungkin dia mengaji. Setelah solat Isya melihat televisi sebentar setelah itu dia tidur lagi.

Kita lihat tidak ada waktunya yang produktif. Orang ini 25 tahun menunggu kematian. Kematian itu tidak perlu ditunggu nanti dia akan datang sendiri kenapa kita tunggu-tunggu dia. Kita lihat cara kita merencanakan hidup. Seharusnya di usia seperti itulah kita bekerja makin giat kerana jadual kita makin dekat. Kematian kita makin dekat bukan makin terserah tetapi begitulah fikiran yang ada pada orang-orang miskin. Orang-orang ini tidak rajin, menghindari tantangan, tidak ingin kerja keras. Kerana itu rata-rata jadual kerja orang miskin itu dibawah 8 jam. Sementara jadual kerja orang kaya itu diatas 15 jam. Wajar kalau mereka jadi kaya kerana jam kerja mereka juga banyak.

PKS di masa yang akan datang tidak boleh mengendalikan kehidupan ini semuanya kalau hanya berkuasa di Negara tetapi tidak menguasai pasar. Tidak mungkin. Sekarang ini kita akan menemukan secara individu, banyak individu yang lebih kaya dari Negara. Oleh kerana itu gabungan dari beberapa individu justeru dapat dengan mudah mengganggu Negara dan memiskinkan Negara. Kalau kita hanya masuk ke dewan, padahal dewan itu hanyalah bahagian kecil dalam panggung Negara, masih ada eksekutif. Kita hanya punya sedikit di dewan itu, dan di dewan itu masih sedikit pula. Kita lihat daerah kekuasaan kita, dakwah ini ke depan hanya boleh menekan, menguasai, mengendalikan situasi kalau kita punya orang yang teragih secara merata, memimpin Negara, memimpin civil society, dan memimpin market. Baru kita akan berjaya sebagai sebuah gerakan dakwah.

Ketiga, bagaimana kita memulakan pembangunan kehidupan kewangan kita. Perbaiki idea kita tentang wang. Idea itu adalah wilayah kemungkinan, “space of possibility”. Semua yang menjadi mungkin dalam idea pasti akan menjadi mungkin dalam realiti. Idea itu adalah tempat penciptaan pertama sedangkan realiti itu adalah tempat penciptaan kedua. Jadi tidak ada realiti yang terjadi dalam kehidupan ini tanpa sebelumnya tercipta pertama kali dalam idea-idea kita. Sebelum pesawat terbang itu di ciptakan yang pertama kali dahulu adalah idea bagaimana manusia dapat terbang seperti burung. Jadi begitu sesuatu jadi mungkin dalam idea kita, ia boleh menjadi mungkin dalam kenyataan.

Sekarang perbaikilah idea-idea kita tentang wang. Belajarlah utuk mempunyai mimpi besar tentang wang. Belajarlah untuk membuat daftar rencana, Insya Allah ketika saya meninggal nanti saya mewariskan sekian banyak wang. Buatlah step idea ini luas. Kerana kalau space of possibility kita ini luas maka space of reality kita jadi luas. Kalau kita lihat kereta, belajarlah mempunyai selera yang bagus.

Supaya idea- idea ini tumbuh dengan baik kita perlu dari sekarang membaca sebuah buku tentang wang. Bacalah buku diantaranya The Millionaire Mind, ada dua buku yang ditulis oleh penulis yang sama kerana ini adalah resipinya. Selanjutnya The Millionaire Dead. Ini adalah penelitian yang dilakukan terhadap cara berfikir orang- orang kaya yang ada di Amerika. Kemudian buku One Minute Millionaire (Bagaimana menjadi Milliuner dalam 1 menit) dan ini juga punya website, kita boleh masuk websitenya, mereka punya psiko-test kalau kita ingin mengetahui apakah kita punya talent jadi orang kaya atau tidak. Alamat websitenya www.oneminutemillionaire.com.

Buku yang ketiga adalah semua buku Robert T. Kiyosaki. Yang ke-4 ini buku lama tapi termasuk buku- buku awal yang dibaca orang tentang wang yaitu buku yang ditulis oleh Napoleon Hill, Think and Grow Rich, Berfikir dan menjadi kaya. Buku terakhir ini adalah buku yang sangat lama kerana diterbitkan pada tahun 80-an dan ditulis tahun 70-an, tapi menurut saya, saya rasa masih relevan untuk dibaca. Ini buku- buku dasar semuanya bagi pemulaan. Dan saya rasa penting juga untuk mendapatkan landasan syar’i yang bagus tentang hal ini apabila kita baca juga buku yang ditulis oleh syeikh Yusuf Qardhawi tentang nilai-nilai moral dalam ekonomi Islam.

Perbaiki dahulu idea kita tentang wang, perbaiki tsaqafah tentang wang dan mulailah mempunyai mimpi besar untuk menjadi orang kaya, supaya kita insyaAllah naik derajatnya dari amil zakat menjadi muzakki. Supaya kita datang kepada orang jangan lagi bawa proposal, itu yang sepatutnya. Sering-seringlah ke tempat-tempat mewah, jalan-jalan saja untuk memperbaiki selera.

Saya punya 1 halaqah yang terdiri dari anak- anak LIPIA. Mereka datangnya dari kampung, dari pesantren semuanya. Saya tahu mereka membawa background, di backmind-nya itu ada psikologi orang kampung yang tidak pernah bermimpi menjadi orang kaya. Saya tanya kamu nanti setelah selesai dari LIPIA mahu kemana? Mereka bicara insyaAllah kita mahu pulang ke kampung mengajar ma’had, mengajar bahasa Arab.

Suatu hari saya ajak mereka, hari ini tidak ada liqa’, tetapi saya tunggu kalian di Hotel Mulia. Saya ada di suatu tempat dan mereka tidak melihat saya. Saya suruh mereka berdiri di lobby hotel. Mereka datang dengan membawa bag kerana mahasiswa datang pakai bag-bag, diperiksa lama oleh security, kerana penampilannya sebagai orang miskin dicurigai membawa bom. Saya lihat dari atas.

Itu masalah tahap, kalau antum datang pakai kemeja dan tie tidak ada yang periksa antum di situ, kerana yang datang pakai bag sangkut nampak kekampungan. Kemudian mereka bertanya dimana antum ustadz, saya bicara antum tunggu saja disitu. Saya dekat mereka tapi mereka tidak boleh melihat, saya hanya memperhatikan apa yang mereka lakukan. Kira- kira 2 jam mereka saya suruh di situ, mundar-mandir di lobby. Minggu depan saya tanya apa yang antum lihat disana. Orang lalu lalang, jawab mereka. Saya tanya, pertama, apakah ada satu orang yang lalu lalang yang antum lihat yang mukanya buruk, dia bicara tidak ada. Semuanya hensem-hensem semuanya cantik-cantik. Jadi ada korelasi antara wajah dan kekayaan. Makin kaya seseorang makin baik wajahnya. Kedua, ada tidak yang memakai pakaian yang tidak rapi kecuali antum. Dia bicara tidak ada, semuanya rapi. Jadi dengan latihan seperti ini fikirannya sedikit mulai terbuka. Kerana ia membawa bibit dalam fikirannya untuk menjadi orang miskin. Sekarang alhamdulillah, mereka bertiga sekarang ini sedang kuliah di UI ambil S2 (masters) dalam Ekonomi Islam.

bersambung di Bahagian Akhir

Advertisements
This entry was posted in MUTIARA DA'WAH, Ustaz Anis Matta. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s