Kenali Ustaz Anis Matta – Bicara Wang – Bahagian 1

anis matta 1Coretan ini adalah khusus buat mereka yang berada di luar sana yang belum mengenali sosok bernama Ustaz Anis Matta. Benarlah pepatah, ‘tak kenal maka tak cinta’.  Fahami fikrah seseorang dahulu sebelum mengutarakan dengan bebas perkara-perkara yang negatif atau menyadurkan maklumat palsu.

Dalam satu buku tulisan Almarhum Syeikh Umar Al-Tilmessani, “Apa Yang Aku Pelajari Dari Ikhwanul Muslimin”, beliau membahaskan kesalahfahaman ummat terkait pengurusan harta dan memiliki harta. Sehinggakan, musuh-musuh Islam sentiasa memanfaatkan harta dunia ini untuk melawan dan merosakkan ummat Islam itu sendiri. Kesalahfahaman ini sangat mendasar dan merugikan Islam. Sebab itulah, dalam Usul Pertama (dari 20 Usul) Imam As-Syahid Hassan Al-Banna, dimasukkan point khusus terkait “material dan kekayaan alam atau penghasilan dan kekayaan”. [Halaqah Keluarga]

Oleh: Ustaz M.Anis Matta, Lc.
Ini adalah bahagian dari ceramah saya ketika Jaulah (musafir), sekadar idea semoga bermanfaat dan menjadi bahan untuk didiskusikan, meski ada Ikhwah yang mengatakannya Anismismi (ajaran Anis) yang terkesan glamour dan konsumtif… tapi sekali lagi ini adalah sekadar idea…

Bismillah,

Ikhwan dan Akhwat sekalian,
Alhamdulillah kita dipertemukan oleh Allah dipagi hari ini, walaupun kelmarin saya ragu-ragu apakah saya boleh hadir hari ini atau tidak. Isteri saya sakit demam berdarah dan dirawat di rumah sakit hingga hari ini. Alhamdulillah hari ini ada perbaikan sedikit dan boleh ditinggal. Selain itu, rasanya sudah rindu sama antum semuanya kerana cukup lama tidak ke sini. Sebenarnya saya punya rencana kunjungan ke sini pada bulan Januari yang lalu dalam rangkaian jaulah ke 13 DPW bersama 13 pengurus Bidang Kaderisasi dan Bidang Pembinaan Wilayah. Rencana itu dibatalkan kerana saat itu sedang musim pesawat jatuh, jadi ada 8 DPW yang kita pending perjalanannya termasuk ke kota Pekan Baru ini.

Ikhwan sekalian.
Pagi ini kita bicara tentang wang. Sudah lama sekali saya mengusulkan bahagian kurikulum di departemen kaderisasi untuk memasukkan asas bahasan tentang wang. Gagasan- gagasan itu mulai muncul ketika saya dahulu berada di awal dakwah ini. Salah satu pekerjaan yang saya lakukan adalah Lajnah Minhaj, di Bidang Kaderisasi bersama kang Aus. Saat itu, saya ikut menyusun beberapa Materi Tahmidi H1, H2. Kita memang tidak pernah berfikir untuk menyusun satu materi tentang wang kerana yang ada dibenak kita bahawa bahagian- bahagian dari tarbiyah itu adalah tarbiyah ruhiyah, tarbiyah fikriyah dan tarbiyah jasadiyah. Ketika kita membuat parti, kita menambah sedikit yaitu materi tarbiyah siyasiyah.

Jadi kalau wasilah (jalan) dari tarbiyah ruhiyah itu banyak, ada Lailatul Katibah juga mutaba’ah yaumiyah. Wasilah tarbiyah fikriyah juga banyak tatsqif dan macam- macam. Tarbiyah Jasadiyah ada latsar (latihan dasar) ada mukhoyam (camping). Tarbiyah siyasiyah sudah dengan sendirinya kerana ada wasilah berupa parti. Tapi kita semuanya menghadapi suatu masalah yang realiti disebabkan kerana ada missing link dalam sistem berfikir kita.

Ada satu kosa kata yang tidak masuk kedalam benak kita padahal itu sangat menentukan masa depan kita yaitu wang. Jika ada yang bertanya kenapa kita miskin maka jawabannya kerana memang kita tidak belajar masalah wang.

Ikhwan sekalian
Salah satu gejala masalah budaya yang sering kita lihat muncul bersama munculnya orang-orang setengah kaya baru (middle-class rich people). Tapi itu tidak disebabkan kerana bibit- bibit kemiskinan itu memang ada dalam diri kita, ada dilingkungan kita, bahkan ketika kita mulai membuat parti. Padahal kita belum kaya dan memang belum kaya. Apabila kita memakai standar Kiyosaki, masuk dalam tahap selesa pun belum.

Tapi sudah dianggap kaya kerana sedikit beza dengan teman-teman ikhwah yang lain. Kita dianggap kaya kerana memiliki kereta padahal kereta itu keperluan asas dalam fiqih Islam. Kita juga dianggap kaya kerana boleh membina rumah, padahal itu indikator dari garis kemiskinan. Rasulullah mengatakan “Cukuplah bagi seorang Muslim itu bahawa dia punya sebuah rumah dan seorang pembantu”. Jadi, rumah itu sama dengan pakaian. Hanya saja, dilingkungan kita, banyak yang mempunyai anggapan, orang disebut kaya kalau sudah punya rumah.

Ikhwah sekalian
Oleh kerana itu, banyak sekali yang tidak jelas dalam tsaqafah (pengetahuan) kita tentang wang. Kita bukan hanya salah membuat persepsi-persepsi itu, tetapi juga terkadang mempunyai kecenderungan anti wang. Kalau istilah Ust. Rahmat Abdullah ikhwah itu sabar menderita tapi tidak sabar melihat orang lain lebih kaya. Makanya mudah muncul gossip dikalangan orang yang punya sedikit kelonggaran secara kewangan, apalagi kalau sebab kelonggaran kewangannya itu kerana dia menjadi anggota dewan (parlimen or dun)

Jadi pada tahun 1999, saya jadi ketua tim khusus. Pada waktu itu sebagai Sekretaris Jenderal (Setiausaha Agung) saya tahu persis dimana letak daerah kuatnya PKS kalau saya mahu jadi anggota dewan. Ketika itu saya dicalonkan dari Bandung, Jakarta dan Sulawesi Selatan atas usul DPW (Dewan Pimpinan Wilayah) masing- masing.

Nah, pilihan tertinggi jatuh pada Sulawesi Selatan. Waktu itu saya belum mahu jadi anggota dewan kerana saya belum punya rumah dan kereta. Saya tidak mahu bila nanti ada persepsi bahawa saya punya kereta dan rumah kerana jadi anggota dewan. Oleh kerana itu saya pilih Sulawesi Selatan. Jika saya pilih Bandung atau Jakarta pasti saya terpilih jadi anggota dewan pada tahun 1999. Saya mengerti persepsi-persepsi, gossip dan fitnah tentang harta di kalangan kita itu banyak disebabkan tsaqafah yang tidak jelas tentang wang. Jadi, kita bukan hanya tidak berbakat jadi kaya tapi juga tidak senang dengan orang kaya dan cenderung anti kekayaan.

Bila saatnya kita mulai mengalami masalah kewangan? Yang pertama setelah kita punya anak. Dahulu waktu saya kuliah, kita dimotivasi untuk cepat menikah oleh para murabbi kita, dengan satu alasan kemaksiatan sudah bermaharajalela disekitar kita, daripada kita berzina lebih baik kita menikah. Kalau kita beri alasan bahawa kita belum ada pekerjaan kerana kita masih kuliah, jawabannya adalah: tawakkal ‘alallah, innallaha Ghoniy, seluruh alasan- alasan aqidah dikerahkan untuk mendorong kita nikah.

Sebahagian besar angkatan saya menikah di tahun pertama waktu kuliah. Saat itu saya belum menikah. Di tahun kedua lebih banyak lagi yang menikah, saya belum menikah. Di tahun ketiga lebih banyak lagi yang menikah. Saya termasuk yang lewat menikah pada waktu itu. Tapi kemudian kita menemukan fakta bahawa ikhwah-ikhwah yang menikah semasa kuliah itu sebahagian besar angka pelajarannya merosot kerana disibukkan dengan dakwah juga harus mencari ma’isyah. Saya menikah di tahun keempat setelah result saya stabil kerana naik satu mata lagi. Pensyarah saya sampai mengatakan, kalau kamu ambil Master, menikah satu kali lagi. Ada ikhwah yang mengatakan kepada saya, masyaAllah, antum ini merencanakan sesuatu dengan teliti. Saya katakan antum punya semangat tapi tidak punya rencana bagus.

Jadi kita semua mulai mengenal wang dan mempunyai persepsi bahawa wang itu perlu ketika anak kita menangis. Ketika saya datang ke bakal mertua–saat itu beliau anggota DPR dan sudah 17 tahun menjadi pimpinan Parti Golkar—untuk melamar, dia bertanya kepada saya: “Anak saya mahu diberi makan apa?” Saya nyatakan mungkin saya tidak tinggal di rumah bapak tapi insyaAllah tidak makan batu. Kemudian dia bertanya lagi, “Pendapatan kamu berapa?” Saya jawab, saya ada biasiswa 200 ribu rupiah (»RM100) sebulan. “Selain itu apa lagi?” Saya nyatakan tidak ada. “Masih kuliah”. Tetapi ketika itu isteri saya mengancam, kalau tidak kawin dengan saya, dia tidak mahu kawin lagi pada masa akan datang. Akhirnya kami menikah juga. Jadi kita ini ikhwah learning by accident belajar dari masalah.

Ikhwah sekalian
Rasanya saya sendiri sebenarnya tadinya tidak pernah tertarik mengenal wang lebih jauh. Kerana 6 tahun saya di Pesantren (Sekolah Pondok) juga tidak pernah belajar wang. Lima tahun setengah kuliah di LIPIA Fakultas Syari’ah juga tidak pernah belajar wang kecuali 1 bab dalam pelajaran Fiqh yaitu kitab zakat, itupun dalam orientasi Amil Zakat, tidak ada orientasi menjadi muzakki (pembayar zakat). Saya mulai tertarik dengan wang setelah mengalami masalah diawal tadi saya nyatakan, juga masalah ketika saya di Sekretaris Jenderal (SekJen) PKS. Setelah jadi Sekjen itulah saya mulai menilai ada suatu masalah besar yang akan kita hadapi kalau masalah-masalah ini tidak selesai. Sejak itulah saya mempelajari hal ini. Sebelumnya meskipun saya mengajar Ekonomi Islam di UI, banyak belajar dan membaca masalah-masalah ekonomi, juga banyak membaca buku- buku bisnes dan bergaul dengan orang-orang bisnes, saya belum seberapa tertarik secara langsung dan punya perhatian secara khusus terhadap masalah wang. Ketertarikan itu mulai muncul setelah mengalami masalah betapa sulitnya kita mendanai aktiviti kita setelah kita terjun di bidang politik ini.

bersambung Bahagian 2

Advertisements
This entry was posted in MUTIARA DA'WAH, Ustaz Anis Matta. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s