“Tatanan Rumah Islami…” – Aturan Kedua

MENGATUR DAN MENATA INTERIOR (DALAMAN) RUMAH MENJADI INDAH DAN BERSERI
Dari Rasulullah saw, bahawasanya baginda bersabda, “Sungguh kalian akan mendatangi saudara-saudaramu, maka perbaikilah kenderaanmu, dan rapikanlah pakaianmu, sehingga kamu nampak menarik dan pantas di mata orang. Sesungguhnya Allah tidak menyukai kedegilan” (Hadith Hassan, riwayat Abu Daud)

Perhatikanlah sabda Rasulullah saw di atas, memperbaiki kenderaan, pada zaman kita ini adalah memperbaiki dan memastikan kereta/motosikal yang merupakan rumah luar. “Merapikan pakaian” termasuk dalam pengertian ini ialah membuat orang lain senang memandang kita. Berpakaian rapi adalah abad seorang muslim di dalam rumahnya manakala dia menghadapi kawan atau saudaranya. Siapapun orangnya yang masuk ke dalam rumah kita, jangan sampai pandangannya terarah pada sesuatu yang tidak enak di pandang mata, atau sesuatu yang ganjil. Hal yang demikian menuntut kita untuk sentiasa menata rumah kita menjadi indah dan berseri sehingga sedap di pandang. Hal ini haruslah menjadi adab semua penghuni rumah.

Seorang isteri, di hadapan suaminya dan anak-anaknya, harus menjadi contoh dan tauladan. Begitu juga suami, atau bapa harus menjadi contoh untuk anggota keluarga lainnya. Demikian pula anggota keluarga yang lain menjadi contoh dan teladan bagi yang lainnya. Seorang muslim harus menggunakan pakaian sesuai dengan situasi dan keadaan. Kami sering mendatangi guru-guru kami, dalam hampir semua waktu, kami temui mereka selalu dalam keadaan enak dipandang, dan setiap sesuatu tertata dengan rapi dan indah, mereka seperti pasukan yang siap maju manakala mendengar perintah.

Namun, ada pula sebahagian orang yang membiasakan diri dalam ketidakberesan kehidupannya, tidak peduli dengan penampilan mereka. Meja berantakan, tempat buku dan buku-bukunya berselerak tidak tertata dengan rapi, pakaiannya kusut atau memakai pakaian yang tidak sesuai dengan majlis, sehingga pandangan mata tertuju pada pandangan yang tidak teratur, mengganggu dan tidak menyenangkan. Terkadang ada sebahagian wanita yang tidak peduli dengan keadaan diri mereka, dia tetap menggunakan pakaian tidurnya, dalam kegiatan rumahtangganya, atau membiarkan anak-anaknya dalam keadaan serabut dan kotor. Hal yang demikian adalah bertentangan dengan akhlak Islam.

Perhatikanlah Rasulullah saw bagaimana Baginda membersihkan Usamah ketika kecil, kerana Baginda melihatnya dalam keadaan yang kotor. Begitu juga Aisyah r.a, Ummul Mu’minin, beliau memberikan nasihat kepada para wanita untuk memperindahkan penampilan dihadapan suami-suami mereka. Ibnu Abbas r.a pun pernah menyuruh seorang lelaki supaya berhias untuk isterinya, sebagaimana isteri berhias untuk suaminya.

Secara mudahnya, seorang muslim di rumah dan diluar rumahnya harus tertib, rapi dan sedap di pandang kecuali dalam beberapa hal tertentu. Untuk merealisasikan ketertiban, kerapian dan sedap dipandang, hendaklah seorang muslim memperhatikan hal-hal yang berikut:-

  1. Hendaklah semua peralatan/perabut yang ada rumah tertata dengan rapi, dan ditempatkan pada tempatnya. Apabila kita menggunakan suatu barang, hendaklah kita letakkan kembali pada tempatnya. Adapun waktu yang sesuai untuk mengurus dan merapikan rumah, adalah pada waktu pagi hari.
  2. Setiap anggota keluarga diharapkan tidak memaksakan kehendaknya sendiri dalam menata barang-barang di dalam rumah, akan tetapi hendaklah membiasakan diri meletakkan suatu barang pada tempat yang sudah ditentukan dan sudah menjadi kebiasaannya.
  3. Setiap kamar harus ditata sesuai dengan keadaan kamar tersebut. Kamar tamu, kamar tidur, ruang perpustakaan, dapur, dan semua interior dan perhiasan mestilah sesuai dengan sifat kamar tersebut.
  4. Semua barang yang ada di atas meja, seperti buku-buku, kertas-kertas penting, hendaklah disusun dengan baik dan rapi.
  5. Setiap anggota keluarga diharapkan untuk segera menggantikan pakaian tidurnya dengan pakaian lain yang biasa di pakainya, manakala bangun dari tidurnya. Anak-anak hendaklah didisiplinkan sehingga mereka terbiasa dengan akhlak kerapian, bersih dan teratur sehingga sedap di pandang mata.

Perhatikan pada fuqaha muslim, mereka tidak hanya memperhatikan kedisiplinan dirinya semata, tetapi mereka juga menata dengan rapi apa yang mesti mereka rapikan, seperti mengklasifikasikan buku-buku bahasa Arab, dan menyusunnya di bawah buku-buku syari’ah, buku-buku syari’ah dibawah buku mushaf. Mereka bukan hanya memperhatikan dari segi penyusunannya sahaja, tetapi juga mereka memperhatikan “haq” setiap barang dalam menyusun dan merapikannya.  Diantara hal yang mesti diperhatikan, bahawa mengemas tempat tidur adalah masalah yang paling penting, terutama bagi anak-anak. Hal yang demikian sesuai dengan aturan, kewajipan agama dan dunia, serta sesuai dengan kesihatan.

Masalah tidurpun harus kita perhatikan dengan baik, iaitu kita harus memisahkan antara tempat tidur antara anak lelaki dan anak perempuan.

Almarhum Syeikh Sa’id Hawwa

Advertisements
This entry was posted in PEMBANGUNAN KELUARGA, Tatanan Rumah Islami. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s