“Kunci Hati…”

Kita tentu biasa dengan anak kunci bukan? Untuk masuk rumah, kita perlukan anak kunci. Untuk masuk dan menghidupkan engine kereta kita perlukan anak kunci. Apatah lagi, bagi orang kaya yang hendak membuka pintu besi?! Pasti perlukan anak kunci peti besi mereka.

Jika dahulu, anak kuncinya besar sebesar saiz kuncinya. Berat, besar dan keras. Inovasi terkini telah mempelbagaikan bentuk dan saiz kunci dan juga anak kuncinya. Ada yang masih berbesi, ada yang hanya sekadar digital code tertentu, malah ada juga dalam bentuk suara manusia dan bentuk anak mata.. itulah anak kunci namanya.

Bagi Muslim, untuk masuk syurga Allah swt, kita juga memerlukan anak kuncinya. Anak kunci syurga adalah syahadah “Laillaha illallah Muhammadur Rasulullah” (Tiada Ilah Yang Disembah Melainkan Allah, Muhammad Rasul Allah). Ya..! Inilah anak kunci syurga.

Barang Berharga
Kebiasaannya bagi manusia, kita hanya akan menggunakan kunci bagi barang-barang berharga bukan?! Ya.. jika sekadar duit 50sen, tidak ada manusia yang waras meletakkannya di dalam peti besi. Jika sekadar cawan segelas tidak ada juga manusia waras yang meletakkan dalam almari berkunci. Jika sekadar kereta mainan anak-anak, juga tidak berkunci. Jika hanya rantai besi, tidak ada juga mana-mana wanita cerdas yang menguncinya dalam peti barang kemas. Sudah, pasti. Yang kita letakkan dalam tempat berkunci adalah barang-barang berharga bukan?! Ya.. emas permata, kereta mewah bergaya, duit berjuta,.. malah syurga yang paling mahal pun dikunci dan memerlukan syahadah sebagai pembuka pintunya.

Kunci Hati Manusia
Selain material yang berharga, manusia selalu alpa dengan hati manusia. Hati manusia adalah harta yang paling berharga. Di situlah letakkannya perasaan, keimanan, kebahagiaan dan kehidupan. Manusia yang hatinya hidup, merupakan orang yang paling kaya dan bahagia. Itulah hati.
Hati yang berharga ini, juga berkunci sebenarnya. Oleh itu, bagi kita yang ingin menyebarkan dakwah, perlu bijak mencari jenis dan bentuk kunci bagi hati-hati ini. Ada hati yang ‘mungkin’ memerlukan anak kunci yang berbentuk 3 segi, ada yang halus melidi, ada yang sebesar kendi dan banyak lagi.

Ada sesetengah orang hanya memerlukan kita menghormati hak mereka sahaja. Ada yang memerlukan sedikit pujian untuk di buka hatinya. Ada yang perlu di bantu kesusahan mereka untuk diterima. Ada yang sekadar berbalas  hadiah membuat hatinya berbunga. Itulah anak kunci hati.

Setelah di buka hatinya, dengan anak kunci yang benar, insyaAllah hatinya telah kita miliki. Memiliki hati bukan untuk nafsu nafsi tetapi untuk kita mengisi. Mengisi dengan membawa diri, taat pada Ilahi.

Kunci Hati Anak-Anak
Untuk ibubapa, selalu terlupakan. Anak kita sebenarnya manusia biasa yang punya hati. Ya.. Anak kita manusia juga!.. ada hati dan perasaan. Jika kita selalu berbicara bagaimana menyentuh hati orang lain? Bagaimana menjaga hati orang lain? Sematkan dalam diri, anak-anak kita juga perlu di buka hatinya. Anak kunci yang sesuai perlu di cari dan diguna pakai sebagaimana hati orang lain juga. Dengan ini, insyaAllah mudahlah hati mereka kita rebut.. rebutan yang bukan nafsu-nafsi tetapi demi mencari Redha Ilahi..

Itulah dia kunci dan hati..

Wallahu’alam

Halaqah Keluarga
05.07.12

Advertisements
This entry was posted in Coretan Halaqah Keluarga, HALAQAH KELUARGA. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s