Tatanan Rumah Islami (Aturan Pertama)

ATURAN PERTAMA
(KEBERSIHAN & KESUCIAN)

Telah bersabda Rasulullah saw, “Sesungguhnya Allah itu Maha Baik, Bersih mencintai kebersihan, Mulia menyenangi kemuliaan, Dermawan menyenangi kedermawanan. Bersihkanlah perkarangan kalian, jangan menyerupai orang-orang Yahudi” (Hadith Hasan, riwayat Imam Tirmidzi)

Kelebihan menonjol yang dimiliki oleh seorang Muslim dalam dirinya, rumahnya dan lingkungannya, adalah kebersihannya.

Masalah kebersihan bukan monopoli kaum Muslimin semata-mata, orang non-muslim pun dapat mempraktikkan kebersihan. Akan tetapi seorang Muslim memiliki nilai tambah, disamping menjaga kebersihan, juga menjaga kebersihan. Kesucian (thaharah) adalah hukum syar’i yang mempunyai ikatan dengan pelbagai aspek, terkadang diikuti dengan unsur kebersihan, dan terkadang pula tanpa unsur kebersihan. Alkohol misalnya, merupakan alat pembersih tetapi tidak menyucikan.

Thaharah, dalam kebiasaannya selalu di hubungkan dengan air, sehingga manusia sering menghubungkan antara kesucian dan kebersihan. Seorang Muslim akan sangat memperhatikan kedua masalah tersebut, iaitu kesucian dan kebersihan, dalam waktu yang sama. Hal inilah yang menjadikan seorang Muslim berbeza dan mempunyai kelebihan berbanding dengan yang lainnya. Seorang Muslim, sekaligus akan membersihkan kotoran dan menyucikan najis, menghilangkan sekaligus dua unsur, unsur lahiriah, iaitu kotoran dan unsur ma’nawiyah, iaitu najis.

Untuk mewujudkan kebersihan dan kesucian diri sekaligus, hendaklah seorang Muslim selalu memperhatikan agar dirinya sentiasa dalam keadaan suci dan bersih, sesuai dengan apa yang disabdkan Rasulullah saw,
“Tidak ada yang selalu dapat menjaga wudhunya, kecuali orang yang beriman” (Hadith shahih riwayat Ahmad dan Ibnu Majah)

Dengan memelihara kesucian badan, maka diapun menjaga kesucian pakaiannya. Dengan memelihara kesucian badan dan pakaiannya, maka sekaligus dia akan memelihara kebersihannya dan dengan sendirinya dia pun akan memelihara kesucian dan kebersihan rumahnya. Apabila dia memperhatikan kesucian dan kebersihan rumahnya, dengan sendirinya dia akan memperhatikan kesucian alat-alat dan perabot-perabot di dalamnya, bahkan tidak menutup kemungkinan dia akan mengkhususkan tempat solat di rumahnya, sebagai bukti perhatiannya terhadap masalah kesucian.

Kamar mandi akan menjadi perhatian penting baginya, dalam rangka menjaga kesucian dan kebersihan. Seiring dengan perhatiannya terhadap isi rumah, dia pun akan memperhatikan kebersihan sekitar rumahnya. Dia akan memperhatikan agar perkarangan rumahnya selalu bersih dari sampah, kotoran dan hal-hal yang tidak sedap dipandang mata.

Dalam usaha mewujudkan kebersihan, hendaklah seorang Muslim memperhatikan hal-hal berikut:-

  1. Hendaklah seorang Muslim dan anggota keluarganya, membiasakan untuk tidak membuang sesuatu, atau sampah, kecuali pada tempat yang sudah disediakan, terutama kertas tisu yang biasa digunakan di bilik mandi hendaklah di buang pada tempatnya. Alangkah baiknya, jika sampah makanan dibuang pada tempat tersendiri dan tertutup serta jauh dari jangkauan anak-anak, serta selalu dibersihkan setiap waktu. Hal yang mesti diperhatikan pula, ialah kotoran yang ada pada perabot-perabot seperti sawang, supaya tidak dibuang di saluran air untuk mengelakkan saluran air dari tersumbat. Alangkah baiknya jika membuat saringan kotoran atau sampah di bawah tempat pencucian, sehingga sampah dan kotoran dapat tersaring, dan mudah di buang pada tempat yang sepatutnya.
  2. Hendaklah kaum wanita mengatur waktu tertentu untuk mencuci pakaian dan tempat-tempat menyimpan bekas makanan.
  3. Hendaklah anggota keluarga memperhatikan barang-barang yang sering terkena debu, kemudian membersihkannya.
  4. Hendaklah ada waktu tertentu yang telah disepakati untuk membersihkan rumah.
  5. Hendaklah setiap anggota keluarga mempunyai jadual mandi tersendiri, jangan sampai selama satu minggu tidak pernah mandi. Di antara sunnah Rasulullah saw adalah mandi di hari Jumaat, menggunakan siwak untuk membersihkan gigi, dan menyihatkan gusi. Apabila tidak ada siwak, gunakanlah berus gigi dan ubat gigi, hal yang demikian itu termasuk menjaga kesihatan dan membersihkan sisa-sisa makanan yang melekat di gigi anda, serta memelihara mulut dari bau yang tidak menyenangkan. Menggunakan siwak adalah sunnah, dan orang yang melakukannya bererti mengikuti dan menghidupkan sunnah.
  6. Hendaklah penghuni rumah menata rumahnya, sehingga terbebas dari pencemaran udara yang tidak sedap, yang membahayakan penghuni rumah, atau jirannya. Yang paling penting untuk diperhatikan adalah kebersihan dapur, bilik mandi dan bilik air. Bau yang tidak enak, biasanya disebabkan oleh lalainya memperhatikan kebersihan di tempat-tempat tersebut.

Salah seorang anggota keluarga kita kadang-kadang ditimpa oleh perasaan ‘was-was’ dalam hal bersuci dan membersihkan diri, sehingga timbul sikap yang berlebihan. Atau adakalanya, ditimpa oleh penyakit suka mengabaikan masalah bersuci dan kebersihan, sehingga timbul sikap yang selalu meremehkan. Kedua penyakit ini perlu disembuhkan, dan perlu terapi yang rapi. Terapi yang paling tepat adalah dengan membersihkan pemahaman yang jelas.

Terapi bagi orang yang dihinggapi perasaan was-was adalah dengan mengenalkan rukhshah (keringanan) dalam syari’ah. Di mana hampir semua mazhab dalam fiqih, dalam masalah thaharah mempunyai rukhshah tersendiri. Sedangkan bagi orang yang selalu meremehkan (mutasahil) perlu diberikan nash-nash yang sangat menekankan erti penting kesucian. Sikap was-was akan mengakibatkan pemborosan harta, usaha dan waktu, dan orangnya termasuk ke dalam golongan orang-orang yang israf. Oleh sebab itu, terapi bagi orang yang mempunyai sikap was-was adalah sangat penting sekali.

Pada kesempatan ini, kita akan cuba mengenal beberapa rukhshah dalam masalah thaharah (suci ma’nawi) dan nadhafah (bersih fizikal), yang dibahas oleh para Imam Mazhab.

Diantara rukhshah yang dijelaskan oleh para imam mazhab, adalah seperti rukhshah yang ada dalam mazhab Maliki, yang dipandang cukup beralasan, iaitu bahawa sunnah bukanlah fardhu. Di antara rukhshah mazhab Maliki lainnya ialah bahawasanya air, walaupun sedikit apabila terkena najis tetap suci, selama warna, rasa dan baunya tidak berubah.

Mazhab Hanafi memberikan rukhshah, bahawa apabila tali jemuran terkena najis kemudian mengering, dan tali tersebut digunakan untuk menjemur pakaian, maka pakaian tersebut tidaklah najis. Di antara rukhshah mazhab Hanafi yang lainnya, ialah jika sejadah atau carpet yang telah bersatu dengan tanah, terkena najis maka hukumnya adalah hukum tanah, iaitu apabila telah kering najisnya dan hilang bekasnya, tempat tersebut menjadi suci. Rukhshah lainya menurut mazhab Hanafi adalah apabila pakaian atau sesuatu tempat terkena najis, dan tidak diketahui secara pasti tempat yang terkena najis tersebut, maka daerah manapun yang kita anggap terkena najis tersebut kita siram dengan air, maka sucilah tempat dan pakaian tersebut. Di antara rukhshah mazhab Hanafi yang lainnya, ialah apabila sejadah, tikar atau carpet terkena najis dan kemudian mengering, lalu terpijak oleh orang yang memiliki wudhu’ sedangkan kakinya dalam keadaan basah, tapi tidak ada bekas najis menempel di kakinya, maka hal tersebut tidak menyebabkan kakinya terkena najis.

Dalam mazhab Syafie dijelaskan bahawa siraman air terhadap najis hukmiyah (najis yang tidak nampak), seperti air kencing yang menyerap adalah mensucikan, dan sisa air tersebut tetap suci. Masalah yang berkembang dari penyataan tersebut banyak sekali, misalnya apabila tikar atau sejadah terkena air kencing dan air kencing tersebut menyerap ke dalamnya maka untuk menghilangkan najis tersebut, cukup dengan menyiram air membasahi tempat tersebut juga suci. Apabila kita biarkan sampai kering tempat tersebut maka dengan sendirinya tempat tersebut menjadi suci. Apabila suatu najis mengenai pakaian kita, kemudian tempat yang terkena najis itu kita siram dengan air, ke dalam pakaian atau mengenai tubuh kita, tidaklah najis. Jika seorang ibu menyimpan pakaian anaknya dalam mesin basuh yang kosong, kemudian menyiraminya dengan air maka pakaian dan air itu suci. Seandainya, seorang ibu terpercik air tersebut, tidaklah najis. Apabila ada suatu timba yang dipenuhi air dan dalam timba tersebut ada pakaian yang terkena najis, air yang disiramkan ke dalam timba tersebut melimpah sampai membasahi tepi timba, maka timba tersebut suci, juga pakaian yang ada dalam timba tersebut. Begitu menurut pendapat mazhab.

Mengetahui beberapa rukhshah dalam berbagai mazhab adalah merupakan suatu terapi bagi orang yang dihinggapi perasaan was-was. Diantara bentuk rukhshah yang lainnya ialah pendapat bahawa alkohol atau arak, atau yang terbuat dari keduanya, seperti perfume atau ubat-ubatan, bukanlah benda najis. Khamr sendiri menurut pada ahli ilmu adalah najis ma’nawi, akan tetapi masalah seperti ini mesti kita jelaskan kepada orang yang dihinggapi penyakit was-was, sebagai suatu cara untuk menyembuhkan penyakit was-was yagn ada pada diri mereka. Adapun sikap terhadap mereka yang selalu menganggap mudah atau mengambil mudah, kita anjurkan kepada mereka dan kita ransang mereka untuk selalu menjaga aktiviti harian mereka dalam keadaan bersih dan suci.

Wallahu’alam

Advertisements
This entry was posted in PEMBANGUNAN KELUARGA, Tatanan Rumah Islami. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s