Islamic Parenting (Usia 0-3) Bahagian 7

Segera Mencari Begitu Merasa Kehilangan

Anak merupakan anugerah dari Allah. Orang yang mendapatkan anugerah tersebut bisa merasakannya. Ia akan merasa sangat rindu untuk bertemu anak-anak dan ingin bercanda dengan mereka. Ia akan segera mencarinya ketika mereka tidak ada. Begitulah yang dilakukan oleh Rasulullah saw.

Abu Hurairah berkata, “Rasulullah menuju pasar Bani Qainuqa’ sambil berpegangan pada tanganku. Beliau berjalan mengelilingi pasar kemudian pulang dan duduk di masjid dengan kedua tangan merangkul lutut. Beliau bertanya, ‘Mana si kecil yang lucu itu? Panggilkan dia agar datang kepadaku’…” Al-Hasan pun datang dengan berlari, lalu langsung melompat ke pangkuannya. Rasulullah mencium mulutnya, kemudian berdoa, `Ya Allah, aku sungguh mencintainya maka cintailah dia dan cintailah orang yang mencintainya; tiga kali`.

Abu Hurairah berkata, “Setiap kali melihat Al-Hasan, aku menangis.”

 Mengajarkan Etika Berpakaian

Abdullah bin Amr bin Ash berkata, “Rasulullah pernah melihatku mengenakan sepasang pakaian yang dicelup dengan warna kuning. Kemudian Rasululah bersabda, “Apakah ibumu yang memerintahkan kamu mengenakan pakaian ini?” Aku menjawab, “Apakah aku harus mencuci keduanya?” Beliau menjawab, “Tidak, tetapi keduanya harus dibakar.”

Dalam riwayat lain disebutkan bahawa Nabi saw bersabda, “Sesungguhnya pakaian yang dicelup dengan warna kuning itu adalah pakaian orang-orang kafir maka janganlah kamu memakainya lagi.”

Dapat dibayangkan betapa marahnya Nabi saw seandainya melihat orang-orang yang mengenakan pada anak-anak mereka pakaian yang penuh dengan gambar serta panji kekafiran, seperti bendera Yahudi, gambar orang telanjang, gambar wanita kafir, gambar pemain bola atau gambar lain yang telah diharamkan oleh agama islam.

Anjuran Untuk Tersenyum dan Mencium Anak-Anak

Nabi saw menyayangi anak-anak dengan senyuman, ciuman dan menganjurkan agar para ayah menyayangi anak-anak mereka.

Abu Hurairah berkata, “Rasulullah mencium Hasan, sedangkan dihadapan beliau saat itu ada Al Aqra bin Habis yang sedang duduk. Al Aqra berkata, ‘Saya punya sepuluh anak, tetapi saya belum pernah mencium seorang pun di antara mereka.’ Rasulullah memandang ke arahnya dan bersabda, ‘Barang siapa yang tidak punya rasa belas kasihan, niscaya tidak akan dikasihi’.”

Nabi menganjurkan kepada para ayah untuk menyayangi anak-anak mereka. Di antara hadist yang menjelaskan hal ini adalah hadist yang diriwayatkan oleh Anas bahawa seorang wanita datang kepada Aisyah, lalu Aisyah memberinya tiga butir kurma. Wanita itu pun memberikan kepada dua anaknya, masing-masing sebiji kurma dan sisanya adalah untuk dirinya sendiri. Buah kurma itu langsung dimakan oleh kedua anaknya, lalu keduanya memandang kepada ibunya. Sang ibu memahami anaknya, lalu membelah sebiji buah kurma itu menjadi dua bahagian dan memberikan kepada dua anaknya itu. Tidak lama kemudian Nabi datang dan Aisyah menceritakan peristiwa itu kepadanya. Maka Nabi saw bersabda, `Mengapa kamu mesti heran dengan sikapnya? Sesungguhnya Allah telah merahmatinya berkat kasih sayangnya kepada kedua anaknya itu`.

Nabi saw bersabda, “Barangsiapa mendapat suatu ujian dari anak-anak perempuan, lalu tetap memperlakukan mereka dengan baik, kelak mereka akan menjadi penghalang baginya dari neraka.”

Memeluk, mencium dan menggendong anak bukan sekadar naluri orang tua tapi juga bernilai ibadah di sisi Allah swt.

 Bercengkerama dengan Anak-Anak

Anas bin Malik berkata, “Sungguh, Rasulullah saw sering bercengkerama dengan kami hingga pernah berkata kepada adikku, `Hai Abu Umar, apakah yang terjadi dengan Nughair itu?”  Nughair adalah burung kecil seperti burung pipit yang menjadi mainan adikku, kemudian burung itu mati.”

Pernah anda bayangkan Nabi saw sebagai penghulu manusia bersikap rendah diri terhadao anak-anak secara umum dan anak cucunya sendiri secara khusus? Beliau sering menggendong Al-Hasan di pundaknya seperti yang telah diterangkan sebelumnya. Beliau pernah bermain dengan memperlihatkan kepada cucunya tersebut seakan-akan beliau hendak menangkapnya, sehingga Al-Hasan lari ke sana dan ke mari , dan akhirnya Nabi berhasil menangkapnya.

Ya’la bin Marrah berkata, “Kami pernah keluar bersama Rasulullah lalu kami diundang untuk makan. Tiba-tiba, Husein bermain di jalan. Rasulullah pun segera mendahului orang-orang lalu membentangkan kedua tangan beliau. Anak itu berlari menghindar ke sana kemari. Rasulullah mencandainya hingga akhirnya beliau dapat menangkapnya. Satu tangan beliau memegang dagu Husein dan tangan satu lagi memegang kepala lalu beliau memeluknya. Setelah itu, beliau bersabda, “Husein bagian dariku dan aku adalah bagian darinya. Allah mencintai orang yang mencintai Husein. Husein adalah satu dari cucu-cucuku.”

Rasulullah juga pernah berbaring lalu tiba-tiba Hasan dan Husein datang dan bermain-main di atas perut beliau. Mereka sering menaiki punggung beliau saat beliau sedang sujud dalam shalatnya. Bila para sahabat hendak melarang keduanya, beliau memberi isyarat agar mereka membiarkan keduanya.

Ini adalah salah satu wujud kelapangan dan kemudahan Islam serta rahmat Nabi saw yang memperhatikan anak-anak dengan perhatian yang sangat besar dengan tetap menjaga psikologis dan kecenderungan mereka.

Dengan cengkerama dan bersikap lemah lembut kepada anak-anak serta menyesuaikan diri dengan berpura-pura menjadi anak kecil yang sebaya dengannya, beliau menyalurkan kehangatan dan kasih sayang yang tulus dalam jiwa anak-anak. Beliau menjauhi sikap yang kaku, keras, ketat, dan kejam. Mahabenar Allah berfirman yang bermaksud ;

“Dan sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung.” (Al Qalam;4)

 Memberi Hadiah, Mendoakan dan Mengusap Kepala Anak

Rasulullah sangat baik kepada anak-anak dan sangat mengasihi mereka. Baginda saw suka mengusap kepala anak-anak dan mendoakan untuk mereka. Apabila ada anak-anak yang mendekati baginda, baginda akan mengendong dan menunjukkan perasaan yang kasih sayang kepada mereka. Kadang-kadang, baginda akan menjulurkan lidahnya agar kanak-kanak gembira dan tertawa melihat teletahnya. Apabila baginda berbaring, baginda  akan memerintahkan agar si anak duduk di kaki atau dada baginda.

Apabila ada beberapa orang kanak-kanak, baginda akan memerintahkan agar mereka mebentuk barisan, kemudian baginda merentangkan tangannya, dan bersabda, “Larilah ke mari, siapa  yang paling cepat menyentuhku, akan memperoleh hadiah.” Kanak-kanak pun akan berlari kepada baginda. Beberapa anak akan jatuh ke dada dan yang lain akan jatuh ke perut baginda. Kemudian baginda akan memeluk dan mencium mereka.

Ada ketikanya, apabila baginda bertemu dengan kanak-kanak, baginda akan menyalami mereka, meletakkan tangan baginda di kepala mereka, dan mengendong anak kecil. Baginda akan mudah rasa terharu apabila melihat seorang ibu yang mencintai bayinya. Pernah beliau bersabda, “Barang siapa yang dikurniakan anak-anak oleh Allah swt., dan dia mencintai anak-anaknya, dan juga menunaikan kewajipan terhadap mereka, maka dia akan selamat dari neraka jahanam.”

Apabila Rasulullah bertemu kanak-kanak ketika pulang dari perjalanan, baginda akan mengangkat mereka dengan penuh kasih sayang kemudian mendudukkan mereka  di depan ataupun di belakang baginda di atas unta. Kanak-kanak juga sangat mencintai baginda. Begitu kanak-kanak melihat baginda, mereka akan berlari kepada beliau. Baginda akan mengangkat mereka satu persatu dan mencium mereka,  baginda akan memberi kurma ataupun buah-buahan segar  yang lainnya. Apabila Rasulullah mendengar seorang bayi yang menangis, baginda akan memendekkan solat jemaah ketika menjadi imam, agar ibunya akan menjadi tenang.  (Khasail Nabawi)

Ibnu Abbas menceritakan bahwa apabila Rasulullah menerima buah yang pertama masak, beliau meletakkannya di kedua mata beliau lalu di mulut dan bersabda, “Ya Allah, sebagaimana Engkau telah memperlihatkan kepada kami awalnya maka perhatikanlah juga akhirnya kepada kami.” Kemudian beliau memberikan buah itu kepada anak yang ada di dekat beliau.

Bakurah adalah buah yang diketahui paling pertama masak dari sebuah pohon. Para ulama mengatakan, “Nabi saw memberikan buah yang masak terlebih dahulu itu khusus untuk anak-anak kerana mereka adalah orang yang menginginkannya. Anak-anak biasanya memeriksa mana buah yang sudah matang saat musim buah.

Abu Hurairah mengatakan, “Dahulu bila orang-orang melihat buah kurma mereka sudah mulai masak, mereka memetiknya dan mngirimkannya kepada Rasulullah saw. Saat beliau menerimanya, beliau berdoa :

“Ya Allah, berkahilah buah-buahan kami, berkahilah kami di kota madinah ini, dan berkahilah pula untuk kami takaran sha` dan mudd kani.”

Beliau terus berdoa sehingga sampai ke penghujung doanya yang menyebutkan :

“Semoga menjadi keberkahan di atas keberkahan lainnya.”

Sesudah itu beliau memanggil seorang anak yang paling kecil yang dilihatnya, lalu menghadiahkan buah kurma itu kepadanya.

 Menanamkan Kejujuran dan Tidak Suka Berbohong

Abdullah bin Amir berkata, “Ibuku memanggilku dan pada saat itu Rasulullah sedang berada di rumah kami. Ibuku berkata, ‘Kemarilah aku akan memberimu sesuatu.’ Rasulullah bertanya kepada ibuku, ‘Apa yang akan engkau berikan kepadanya?’ Ibuku menjawab, ‘Aku akan memberinya buah kurma.’ Rasulullah pun bersabda, ‘Ingatlah, jika engkau tidak memberinya sesuatu, hal itu akan dicatatkan sebagai kedustaan bagimu’.”

Anak-anak itu sering memperhatikan tingkahlaku orang dewasa akan meniru perbuatan mereka. Oleh itu, janganlah sesekali orang tua berbohong terhadap anaknya dengan cara apa pun.

Abu Thayyib berkata, “Hadist tersebut bermakna bahawa apa-apa yang disebut atau diucapakan oleh orang tua ketika mereka menangis misalnya, meski hanya gurau-gurauan dengan menjanjikan akan memberi sesuatu atau menakuti-nakuti dari hal tertentu, maka ini adalah perbuatan haram yang masuk dalam kedustaan.

Demikian juga kejujuran dalam berbicara haruslah selalu dijaga saat menghibur, mencandai, atau sedang menceritakan kisah tertentu kepada anak-anak. Jangan sekali-kali memasukkan kebohongan dalam semua hal tersebut.

 Memberi Waktu Kepada Anak untuk Bermain Bersama

Anak yang masih kecil tentu ingin bermain dengan orang tua dan adakalanya memainkan baju atau janggut orang tua. Dalam keadaan seperti ini, seseorang tidak boleh membentaknya kerana dapat merosak kejiwaannya dan melukai perasaannya. Hal itu akan membuatnya rasa tertekan dan rasa takut serta lebih suka untuk menyendiri. Akan tetapi sebaiknya sikap seperti itu dihadapi dengan senyuman dan ungkapan kekaguman sehingga menyenagkan hati anak dan memberikan ia semangat untuk bergaul dengan orang dewasa serta belajar dari mereka. Perlakuan ini dapat menumbuhkan keberanian yang beretika dalam jiwa anak-anak.

 Tidak Mengajarkan Kemungkaran Kepada Anak

Ali dan Umar meriwayatkan bahwa Rasulullah bersabda, “Pena itu diangkat dari tiga orang, yaitu: orang gila dan hilang akal hingga sembuh, orang tidur hingga bangun, dan anak-anak hingga baligh.”

Di antara kasih sayang Allah terhadap anak ialah Dia membebaskan mereka dari beban taklif pada masa kecil mereka. Meskipun anak itu masih kecil dan belum baligh, seseorang tidak boleh mengajarinya untuk berbuat maksiat. Misalnya, mengajarinya minum-minuman keras, berbuat kejahatan, merokok, berbuat buruk, mencela, mencaci, berucap cabul, dan perilaku serta ucapan buruk lainnya.

Advertisements
This entry was posted in Islamic Parenting, TARBIYATUL AULAD. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s