Kasih Sayang

Rahsia menuju keharmonian hubungan keluarga adalah KASIH SAYANG. Ia merupakan inti yang terpenting sesuai dengan apa yang diinginkan dan diredhai Allah swt.

Hubungan keluarga harus bertumpu di atas prinsip ‘ar-rahmah’ (kasih sayang), baik di antara suami dan isteri, ayah/ibu dan anak, anak dan orang tua, pakcik dan anak saudara atau datuk dan nenek. Perlu ada kasih sayang antara mereka.

Anda boleh menjadi seorang kakak yang menjadi pengawal dalam hal yang ditakuti oleh adik anda. Pada waktu yang sama, anda juga merupakan kakak yang berfungsi sebagai teman akrab adik anda. Tempat di curahkan isi hati dan pandangan serta idea.

Tetapi, bagi seorang ayah yang bersikap kasar terhadap anak-anaknya, selalu mengkritik semua tindakan anaknya yang tidak disukai di matanya, selalu tidak ada di rumah bersama keluarga; fahamilah bahawa anak anda memerlukan dakapan kasih sayang anda.

Kepada gadis yang menghindar dari keluarganya sendiri dan selalu mengurung diri dalam kamar, yang berkenalan dengan ‘pemuda ajnabi’ tanpa pengetahuan keluarganya, Ingat! Anda tidak wajar berbuat demikian! Perbuatan anda di larang agama.

Kepada sang suami yang sentiasa kasar dan merendahkan sang isteri, saya ingin mengingatkan anda dengan KASIH SAYANG. Isteri bukan tempat anda memperlihatkan kekuatan fizikal yang dipinjam Allah swt kepada anda, isteri juga bukan tempat anda menduga kecerdasan ilmu anda ketika sang isteri anda humbankan dengan kerja-kerja rumah tanpa pengisian ilmu. Itu bukan tugas mereka (sang isteri), mereka memerlukan bimbingan dan KASIH SAYANG anda. Perlakukan sebaiknya.

Kepada pasangan suami-isteri yang selalu bertengkar di hadapan anak-anak dengan nada tinggi dan menakutkan, kepada seorang isteri yang telah diceraikan oleh suaminya dan dengan penuh kemarahan mengatakan, “Demi Allah, saya akan membakar hatinya di depan anak-anak, akan di halangi dia bertemu dengan mereka”,.. Soalan saya untuk anda, ‘dimanakah rasa belas kasih dan sayangmu?’

Kepada pemuda yang ibunya selalu menelefon untuk bertanya khabar, namun tidak berjawab!

Kepada setiap orang yang meninggalkan kampung halaman dan tidak bertanya khabar keluarganya kecuali setiap bulan atau bahkan lebih.

Ingin saya tanyakan kepada anda semua.. DI MANA KASIH SAYANG?!

Amat menakjubkan, ketika Al-Quran menyebut hubungan keluarga, selalu di sertai dengan kata ‘ar-rahmah’, kasih sayang.

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang” (Ar-Rum: 21)

Muhasabahlah diri kita masing-masing, jika Allah swt menjanjikan rasa tenteram dan kasih sayang dalam sebuah Baitul Muslim, kenapa kita tidak dapat nikmati dan kecapi rasa tersebut?! Di mana silap kita?

Marilah sama-sama, manfaatkan waktu yang ada untuk menyuburkan kasih sayang antara sesama terutama di dalam Halaqah Keluarga masing-masing.

Nikmatilah hidup berkeluarga dan carilah nilai ketenteraman dan kasih sayang yang Allah swt ganjarkan kepada kita. Jika masih belum di temui, seharusnya banyak yang perlu disemak kembali.

Wallahu’alam
Halaqah Keluarga

Advertisements
This entry was posted in Coretan Halaqah Keluarga. Bookmark the permalink.

2 Responses to Kasih Sayang

  1. salwanis says:

    apakah maksud isteri2 dari jenismu? adakah maksud dari kalangan manusia, atau membawa makna yang lain? sbgi cnth, dari jenismu itu membawa makna persamaan dari hal2 sifat bukan fizikal..mohon penerangan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s