Serahkan Perniagaan Kepada Yang Berhak!

Anda telah menjual diri Anda kepada Allah ’azza wa jalla. Di hadapan Anda tidak ada pilihan lain selain menyerahkan apa yang telah Anda jual kepada yang telah membelinya.

”Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan jannah”(at-Taubah: 111)

Apabila pembeli telah menerima barang yang dijual maka dia berhak berbuat sesukanya dan menempatkannya sesukanya. Jika dia ingin, dia boleh meletakkannya di istana, boleh juga dia meletakkanya di penjara. Jika dia ingin dia boleh memakaikan baju terindah kepadanya, boleh juga dia menjadikannya telanjang kecuali kain yang menutupi auratnya. Jika dia ingin dia boleh menjadikannya kaya, boleh juga dia menjadikannya fakir papa. Jika dia ingin dia boleh memanjangkan umurnya, boleh juga dia menggantungnya pada tiang gantungan, atau dikuasakan atasnya musuhnya lalu musuh itu membunuhnya, atau mencincangkannya.

Apakah baik jika seorang yang telah menjual seekor kambing lalu ia marah kepada orang yang telah membelinya, di saat orang itu menyembelihnya. Pantaskah jika hatinya gundah kerananya?!

Belum pernahkah Anda dengan tentang singa Allah swt dan singa Rasul-Nya, Hamzah bin ’Abdulmuthalib? Perutnya telah dirobek. Hatinya telah dikeluarkan. Dan ia pun dicincang.[1] Demikian pula halnya dengan para sahabat Nabi saw yang menjadi syuhada’ dalam perang Uhud. Perut mereka dirobek, hidung dan telinga mereka dihiris, bahkan Hindun binti ’Utbah dan wanita-wanita Quraisy yang hadir bersamanya menjadikan hidung dan telinga para sahabat sebagai kalung dan gelang bagi mereka. Hindun binti ’Utbah telah menyerahkan gelang kaki, kalung, dan perhiasannya kepada Wahsyi, sang pembunuh Hamzah sebagai balasan atas apa yang telah dilakukannya.[2]

Atau bahkan, belum pernahkah Anda dengar apa yang menimpa Rasulullah saw saat perang Uhud? Pipi dan wajah baginda yang mulia terluka. Sebiji gigi depan baginda pecah.[3] Dan Baginda hidup dari satu ujian kepada ujian yang lainnya. Benarlah perkataan Ibnu al-Jauziy, ”Bukankah Rasul saw pun perlu untuk mengucapkan. ”Siapa yang mahu melindungiku? Siapa yang mahu menolongku? Bukankah baginda perlu memasuki kota Mekah ditemani seorang kafir, bukankah baginda menyarungkan senjata dan menyimpannya di balik punggung, bukankah sahabat-sahabat baginda banyak yang terbunuh, bukankah baginda diperkecilkan oleh orang-orang yang baru masuk Islam, bukankah baginda pernah mengalami kelaparan, dan baginda tetap teguh, tetap tidak berganjak? Lalu baginda pernah merasakan beratnya kelaparan, sampai-sampai baginda mengambil batu dan mengikatnya di perut? Padahal Allah swt adalah pemilik pintu-pintu langit dan bumi? Bukankah sahabat-sahabat baginda terbunuh, wajah baginda terluka, gigi depan baginda pecah, bapa saudara baginda dicincang, dan baginda tetap diam? Lalu baginda diberi rezeki anak laki-laki, namun tak berselang lama anak kesayangan itu direnggut dari baginda? Lalu terhibur dengan Hassan dan Husin, tetapi segera diberitahu tentang apa yang akan menimpa keduanya. Baginda sangat menyayangi Aisyah r.a, lalu digoncanglah kehidupannya dengan tuduhan zina. Baginda berusaha menampakkan mukjizat, namun dihadang oleh Musailamah, al-’Insiy, dan Ibnu Shayyad. Datang kepada baginda Jibril yang terpecaya namun kaumnya mengatakan, tukang sihir yang pendusta. Lalu dijadikanlah baginda merasakan sakit seperti yang dirasakan oleh dua orang, dan baginda tetap diam, sabar dan tenang. Jika dikhabarkan tentang keadaannya, baginda pun mengajarkan kesabaran. Lalu kematian datang, roh baginda yang mulia terangkat, sementara jasa terbujur di atas kain usang dan sarung yang kasar keluarga baginda tidak memiliki minyak untuk menyalakan lampu walau untuk malam itu sahaja.”[4]

Saudaraku, cubalah untuk merenungkan kehidupan para Nabi dan Rasul. Mereka adalah manusia-manusia pilihan. Merekalah yang paling mulia di sisi Pencipta dan paling dicintai oleh-Nya. Meskipun begitu, Ibrahim telah dilemparkan ke dalam api, Zakaria telah digergaji, Yahya telah disembelih, Ayub berada dalam ujian bertahun-tahun yang membinasakan harta dan anak-anaknya, Yunus terpenjara dalam perut ikan, Yusuf diremehkan dan dijual dengan harga murah, lalu menetap di penjara beberapa tahun. Semua itu, mereka redha terhadap takdir Allah swt, redha terhadap-Nya, Pelindung mereka yang sebenarnya.

Sebahagian para salaf ada yang berkata. ”Dibelah tubuhku lebih aku sukai daripada aku katakan sesuatu yang telah ditentukan oleh Allah, ”Seandainya itu tidak terjadi”.

Ada juga yang mengatakan, ”Aku telah melakukan perbuatan dosa, aku tangisi dosa itu sejak 30 tahun yang lalu”. Ia adalah seorang yang bersunguh-sungguh dalam beribadah. Seseorang bertanya, ”Apa dosa itu?”. Ia menjawab, ”Sekali aku mengucapkan untuk sesuatu yang telah terjadi, seandainya itu tidak terjadi”.

Wahai saudaraku, jadilah Anda menjadi bahagian dari mereka-mereka yang aktifitas mereka tidak bertentangan dengan apa yang telah Allah lakukan, mereka yang pilihannya tidak bertentangan dengan pilihan Allah. Mereka tidak pernah mengucapkan, ”seandainya ini begini pasti begini” atau ”semoga saya”, meski hanya sekali.

Apa yang Allah pilihkan bagi hamba-Nya yang beriman adalah pilihan yang terbaik, meski nampaknya sulit, berat atau memerlukan pengorbanan harta, kedudukan, jabatan, keluarga, anak, atau bahkan lenyapnya dunia seisinya.

Cubalah mengingat kembali kisah perang Badar, fikirkan baik-baik! Sebenarnya sebahagian sahabat pada waktu itu lebih menyukai mendapatkan harta perniagaan,[5] namun Allah memilihkan bagi mereka pilihan yang jauh lebih baik dan lebih utama daripada pilihan mereka, Allah pilihkan bagi mereka pertempuran!

Perbezaan antara harta perniagaan dan pertempuran ini bagaikan perbezaan antara langit dan bumi. Apakah nilai harta perniagaan?! Makanan yang dikunyah lalu masuk ke tandas, pakaian yang akhirnya compang-camping dan dibuang, serta dunia yang hanya sesaat. Sedangkan pertempuran, bersamanya ada furqan (pembeda) yang dengannya Allah membedakan kebenaran dan kebatilan. Bersamanya ada kehancuran syirik dan keruntuhannya, serta tingginya tauhid dan kejayaannya. Bersamanya ada penumpasan tokoh-tokoh musyrik yang sebelumnya senantiasa menempatkan batu sandung di jalan Islam, dien yang lahir di jazirah Arab.

Cukup pula kita bersamanya, ”Sesungguhnya Allah telah mencermati para tentera perang Badar, lalu berfirman, kerjakanlah yang kalian mahu kerana sungguh Aku telah mengampuni kalian”. [6]

Maha Benar Allah ta’ala yang telah berfirman;

”Dan (ingatlah), ketika Allah menjanjikan kepadamu bahwa salah satu dari dua golongan (yang kamu hadapi) adalah untukmu, sedang kamu menginginkan bahwa yang tidak mempunyai kekekuatan senjatalah yang untukmu, dan Allah menghendaki untuk membenarkan yang benar dengan ayat-ayat-Nya dan memusnahkan orang-orang kafir” Al-Anfal: 7

Sebelum pembicaraan tentang maksud ini saya akhiri, saya ingin memaparkan makna kalimat yang ditulis oleh Ibnul Qayyim dalam Zadul Ma’ad dengan sedikit perubahan. ”Sesungguhnya jika Allah menahanmu dari mendapatkan sesuatu, itu bukanlah kerana Dia bakhil, khawatir kehilangan perbendaharaan-Nya, atau menyembunyikan hakmu. Akan tetapi itu adalah kerana Dia ingin kamu kembali kepada-Nya, Dia ingin memuliakanmu dengan tunduk-pasrah kepada-Nya, menjadikanmu kaya dengan faqir kepada-Nya, memaksamu untuk bersimpuh di hadapan-Nya, menjadikanmu dapat merasakan manisnya ketundukan dan kefakiran kepada-Nya setelah merasakan pahit terhalang dari sesuatu. Supaya kamu memakai perhiasan ’ubidiyyah (ibadah) menempatkanmu di kedudukan yang tertinggi setelah kedudukanmu dicabut, supaya kamu dapat menyaksikan hikmah-Nya dalam qudrah (ketetapan)-Nya, rahmat-Nya dalam keperkasaan-Nya, kebaikan dan kelembutan-Nya dalam paksaan-Nya, dan bahawa sebenarnya tidak memberinya adalah pemberian, pencabutan dari-Nya adalah penguasaan, hukuman dari-Nya adalah pengajaran, ujian dari-Nya adalah pemberian dan kecintaan, dikuasakannya musuh-musuhmu atasmu adalah yang akan mengiringmu kepada-Nya.”

Siapa saja yang tidak memahami ini semua dengan hati dan akalnya serta beramal dengannya, sungguh ia memang tidak dapat menerima pemberian dan tidak membawa manfaat. Orang yang datang tanpa membawa wadah, akan pulang dengan tangan hampa. Dan jika demikian, janganlah ia mencela selain mencela dirinya sendiri.

As-Syahid Dr. Abdullah Azam


[1] Seperti disebutkan dalam hadith Ibnu Mas’ud yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad di dalam Musnad, “.. Lihatlah, Hamzah telah dirobek perutnya lalu Hindun mengambil hatinya, dikunyah-kunyahnya, namun ia tidak mampu memakannya…”

[2] Diriwayatkan oleh Muhammad bin Ishaq dari Shalih bin Kaisan seperti tersebut di dalam as-Siratun Nabawiyyah, Ibnu Hisyam, vol. II/91

[3] Disebutkan oleh Ibnu Hisyam dari Abu Ishaq dalam as-Siratun Nabawiyyah vol. II/79

[4] Shaidul Khathir, Ibnul Jauzi hal. 257 – 261

[5] Rujuk kembali tafsir surah al-Anfal: 5

[6] Hadith dengan redaksi di atas diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam Musnad 2/295, Abu Dawud 4654, Hakim menshahihkannya dalam al-Mustadarak 4/77, dan disetujui oleh adz-Dzahabiy.

Advertisements
This entry was posted in MUTIARA DA'WAH, Nasihat Pengemban Da'wah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s